Ratusan Jurnalis Siantar Tuntut Kepolisian Usut Tuntas Kasus Pembunuhan Marsal Harahap

Ratusan jurnalis saat berunjuk rasa di Mapolres Siantar.

Siantar, Lintangnews.com | Ratusan jurnalis dari berbagai media dan organisasi di Kota Siantar menggelar aksi, Senin (21/6/2021).

Ratusan jurnalis menuntut pihak Kepolisian untuk mengusut tuntas kasus pembunuhan terhadap Mara Salem (Marsal) Harahap (43).

Seperti diketahui, korban merupakan Pemimpin Redaksi (Pemred) media online Lassernewstoday.com dibunuh dengan keji, tidak jauh dari rumahnya pada Sabtu (19/6/2021) dini hari lalu di Kecamatan Gunung Maligas, Kabupaten Simalungun. Ia diduga meninggal dunia karena tembakan.

Kematian Marsal masih misteri. Duka mendalam pun masih dirasakan keluarga, kerabat dan rekan-rekannya.

Pembunuhan terhadap Marsal dinilai  ebagai salah satu ancaman atas Kemerdekaan (kebebasan) pers dalam menjalankan tugas dan profesinya.

Ratusan massa aksi pun bergerak dengan membentangkan spanduk serta membawa poster berisi seruan pengusutan atas kasus yang menimpa Marsal. Massa berjalan kaki dari Lapangan Adam Malik ke depan Balai Kota Siantar. Tempat itu dipilih karena merupakan titik nol Kota Siantar.

Usai berorasi dan menyampaikan sejumlah tuntutan, massa aksi kemudian bergerak ke Mapolres Siantar dengan pengawalan petugas Kepolisian.

Kedatangan massa aksi diterima Kapolres, AKBP Boy Sutan Binanga Siregar didampingi para Pejabat Utama (PJU) Polres Siantar.

Di depan Kapolres, massa aksi pun menyampaikan dukungan sekaligus desakan untuk mengusut tuntas kasus pembunuhan Marsal. Selain itu, massa aksi juga meminta jaminan keamanan bagi mereka dalam melaksanakan tugas jurnalisnya.

Kapolres pun berjanji akan mengawal jurnalis yang merasa terancam keselamatannya dalam peliputannya di wilayah hukum Polres Siantar.

“Kalau ada rekan yang merasa terancam keselamatannya, laporkan. Kami akan mengawalnya,” tegas AKBP Boy.

Berikut pernyataan sikap dari Serikat Media Siber Indonesia (SMSI), Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Medan, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI), Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), KWRI dan Ikatan Wartawan Online (IWO), dan MIO serta seluruh massa aksi:

  1. Mengecam aksi pembunuhan terhadap Mara Salem Harahap. Apapun alasan yang melatarinya, tindakan kekerasan dan aksi main hakim sendiri tidak dapat dibenarkan karena Indonesia adalah negara yang berdasarkan hukum.

 

  1. Meminta Polda Sumut dan Polres Simalungun mengungkap motif dan menangkap pelaku pembunuhan Mara Salem Harahap.

 

  1. Meminta Polda Sumut, Polres Siantar, Polres Serdang Bedagai (Sergai) dan Polres Binjai untuk melanjutkan proses penyelidikan terhadap kasus kekerasan terhadap jurnalis yang terjadi di wilayahnya.

Ketidakpastian hukum dalam kasus kekerasan terhadap jurnalis menjadi preseden buruk yang merugikan dunia pers, karena tidak memberikan efek jera bagi pelaku kejahatan. Kondisi ini juga diduga menjadi penyebab semakin tingginya jumlah dan kualitas kekerasan terhadap jurnalis di Sumatera Utara.

  1. Negara melalui Polri diminta memberikan jaminan perlindungan dan keamanan terhadap wartawan ketika menjalankan tugas jurnalistik sebagaimana diamanahkan undang-undang (UU), dalam hal ini UU Nomor 40 Tahun 1999 Tentang Pers

 

  1. Meminta Poldasu dan Polres Simalungun untuk bersikap dan bertindak transparan dalam menangani perkara pembunuhan Marsal Harahap. Dalam hal ini, kami mendesak Poldasu dan Polres Simalungun untuk menyiarkan secara resmi ke publik, tentang:

 

  1. Penyebab kematian Marsal Harahap, untuk menghindari simpang siurnya informasi. Karena informasi yang valid merupakan hak publik.

2. Menjelaskan ke publik terkait luka tembak yang di alami Marsal Harahap. Ada berapa luka tembak yang mengenai bagian tubuh Marsal Harahap dan ada berapa kali tembakan.

3. Menjelaskan ke publik tentang jenis peluruh yang melukai Marsal Harahap dan jenis senjata yang digunakan pelaku.

4. Meminta semua elemen masyarakat agar mendukung kebebasan pers dan menggunakan mekanisme yang diatur oleh Undang-Undang Pers dalam penyelesaian sengketa pers.

  1. Meminta seluruh jurnalis untuk mengedepankan profesionalisme dan mengutamakan keselamatan dalam menjalankan kerja jurnalistik. (Elisbet)