Poldasu Bantah Personil Polri Lakukan Pemerasan ke Terapis Japanese Thai Siantar

Polda Sumatera Utara.

Medan, Lintangnews.com | Polda Sumatera Utara membantah kalau anggota Polri melakukan pemerasan terhadap pekerja terapis Japanese Thai Massage di Kota Siantar yang sempat diamankan.

“Adanya dugaan pemerasan yang dilakukan oleh oknum Polri itu tidak benar,” kata Kabid Humas Poldasu, Kombes Pol Hadi Wahyudi saat klarifikasi pemberitaan yang menyebutkan, adanya dugaan pemerasan yang dilakukan anggota Poldasu terhadap pekerja terapis.

Pekerja terapis yang turut dihadirkan saat klarifikasi pada Kamis (4/11/2021) malam itu, juga menegaskan kalau tidak ada aksi pemerasan yang dilakukan oleh anggota Poldasu.

“Jadi kami mau klarifikasi terkait pemberitaan, uang yang ditransfer itu bukan kepada Polda. Tetapi kepada orang yang mengaku polisi, jadi tidak ada pemerasan dilakukan oleh anggota Poldasu,” sebut seorang terapis berinisial S.

Lanjut rekan S bicara, uang sebesar Rp 35.000.000 dikirim kepada pria bernama Lambas Fresy Siregar. “Uang itu ditransfer kepada teman saya bernama Lambas Fredi Siregar, dia itu sebenarnya tamu (pelanggan) saya,” sebut D.

Awalnya, pasca para terapis diamankan di Poldasu, Lambas menghubungi pemilik Japanese Thai Massage. Pria tersebut mengaku bisa membebaskan para terapis.

“Dia menghubungi toke agar mengurus kami semua, ternyata tidak ada yang bebas. Toke saya yang mengirim ke rekening BCA atas nama Lilis Elisabeth Manullang, pengiriman pertama Rp 30.000.000 dan yang kedua Rp 5.000.000, serta orang itu mengaku polisi,” tegas D.

S dan D pun membantah keras kalau dirinya tidak ada diwawancarai media seperti pemberitaan yang telah menyebar menyebutkan kalau anggota Poldasu diduga melakukan pemerasan. “Kami tidak pernah diwawancarai oleh media,” sebut pekerja terapis ini.

Lanjut Kabid Humas Poldasu, penyidik saat ini sedang mengejar pria bernama Lambas yang mengaku polisi bisa membebaskan para terapis.

“Jadi kawan-kawan sudah dengar sendiri kalau D dan S mengaku tidak ada pemerasan. Ada seseorang yang mengaku polisi bisa membebaskan, ternyata orang itu pelanggan Ibu D, bukti transfernya pun ada dan jelas bukan ke polisi, dia menawarkan diri ke toke pijat. Penyidik Poldasu saat ini mengejar Lambas, karena dia yang menawarkan diri meminta uang,” tutup Hadi. (Muhardi)