67 Ribu Pelanggan PDAM Tirtauli, 56 Ribu di Siantar dan Sisanya di Simalungun

Air PDAM (ilustrasi)

Siantar, Lintangnews.com | Setoran pajak distribusi Air Bawah Tanah (ABT) yang dibayarkan PDAM Tirtauli Kota Siantar ke Pemkab Simalungun mencapai Rp 32,5 juta per bulan.

Angka ini lebih besar dibanding yang disetor ke Pemko Siantar.

Kepala Bagian (Kabag) Keuangan PDAM Tirtauli, Mulyadi mengatakan, selain menyetor pajak ABT sebesar Rp 32,5 juta per bulan, PDAM Tirtauli juga menyetor pajak perjanjian Rp 11 juta ke Pemkab Simalungun.

Maka total yang keseluruhan yang diterima Pemkab Simalungun sebesar Rp 43,5 juta per bulan.

Wajib setor pajak itu mengingat ada 7 umbul sumber mata air yang lokasinya berada di Kabupaten Simalungun, yakni mata air Habonaran di Panei Tongah, mata air Mual Goit di jalan Parapat, mata air Nagahuta 1 dan 2 di Nagahuta, mata air Nagahuta 3 dan 4 di Nagahuta, pompa mata air di Bah Rahu, mata air Batu V di Batu V dan mata air Aek Nauli di Panei Tongah.

Menurutnya, pembayaran pajak distribusi ABT dan pajak Perjanjian selalu lancar.

“Kita tidak pernah nunggak, selalu bayar terus,” kata Mulyadi, di ruang kerjanya, Selasa (25/6/2019).

Sementara itu, jelasnya, setoran pajak yang dibayarkan PDAM Tirtauli ke Pemko Siantar hanya sebesar Rp 10 juta per bulan dan tidak ada pajak perjanjian. Dan pembayarannya juga lancar.

Mengenai jumlah total pelanggan PDAM Tirtauli, disebutkan Mulyadi ada sekitar 67 ribu pelanggan.

Dengan rincian kurang lebih 56 ribu pelanggan beralamat di Siantar dan sekitar 11 ribu pelanggan berdomisili di Kabupaten Simalungun.

Menyinggung soal galian sumur bor, Mulyadi mengatakan, pengurusan izin sumur bor dan pembayaran pajak ditangani oleh pihak Provinsi.

Perusahaan, hotel dan lain sebagainya yang menggunakan sumur bor di Siantar, menyetorkan pajaknya ke Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu). (Elisbet)